Sengatan Dahsyat Daun Kemadu

Beranjak dari peraduan sekitar pukul 06:30 WIB, langsung buru-buru kekamar mandi (gara-gara kebelet nih), sekalian dah mandi, tercetus fikiran dalam diri (ah enaknya ikut teman-teman  goes lah, *padahal kemaren-kemaren diajak  ga mau, takut ga kuat sih karena rutenya cukup berat), tapi saya buang semua fikiran buruk itu, demi kesehatan fisik.
Dan setelah mandi saya bergegas kerumah binar, barang kali dia dan teman-teman yang lain belum berangkat dan ternyata gayung bersambut dia dan teman-teman belum berangkat, sudah lah prepare sebelum berangkat, sarapan, ganti baju, berangkat deh..hehehe

Akhirnya setelah semua personil terkumpul (emangnya grup band..hahaha), berangkatlah kita bersembilan ke terjun lider, melewati perkampungan, hutan karet, kopi, tebun  dan akhirnya sampai kepuncak juga, lelah, letih tetapi sehat tentunya...
Sesampai dipuncak, ternyata kita tidak menemukan yang namanya jalan untuk keterjun (biasanya kalo kesana motor dititipin dirumahnya warga), akhirnya kita berbalik arah turun, tanpa sengaja saat saya mengambil sepeda MTB teman saya, saya terkena sesuatu, sakitnya minta ampun (sampai sekarang saat saya menulis ini, sakitnya masih terasa), saya fikir saya terkena semut merah, tetapi saya lihat dikaki saya ternyata tidak ada apa-apa, kui kenek uler sengrenge ceng (ucap zaki yang dalam bahasa indonesianya itu terkena ulat matahari ceng(panggilan saya)),  lansung saja saya gosok-gosok pakai tangan, ternyata tambah sakit (rasanya seperti di gigit semut merah), lalu terdengar salah satu teman berkata, suruh usapin tanah basah aja, langsung aja saya usapin tanah basah yang banyak disana, tetapi hasilnya tetap sama.
Sesampai dirumah langsung saja saya beranjak kekamar mandi, kaki yang gatal saya gosok-gosok berkali-kali tapi tetap hasilnya sama, tiba-tiba kaki serasa terkena gigitan semut merah.
Akhirnya saya mengetahui kalau saya terkena sengatan dahsyat dari daun kemadu dari teman saya yang tadi maen kerumah, karena dia pernah terkena sengatan dari daun ini, katanya sih ga ada obatnya, tapi bisa sembuh sekitar 2 hari (semoga saya besok bisa sembuh), ampun dah ga lagi-lagi kena daun kayak gini, sayang saya ga ngabadiin gambar daun ini, karena saya memang tidak tahu kalau saya ternyata terkena daun ini, saya ambilkan deh dari mbah gugel gambarnya daun ini, barang kali anda menemui daun yang seperti ini jangan sekali-kali anda menyentuhnya atau tersentuh oleh daun ini..

Tapi saya uploadkan video saat saya goes ditengah hutan tadi, mungkin daun kemadu ada diantara daerah seperti ini
video

1 komentar:

  1. hahahahahahahha mantep bang jay kok ura ngajak aku weeee??????

    BalasHapus

goresan anda begitu berharga buat saya

IBN